Hidayatullah Sebar Dai Mandiri ke Berbagai Daerah di Kaltim

BALIKPAPAN (Hidayatullah.or.id) – Yayasan Dai Mandiri bekerjasama dengan Baitul Maal Hidayatullah dan didukung DPW Hidayatullah Kalimantan Timur menggelar acara wisuda dan penugasan dai ke berbagai daerah yang digelar di Rendezvous SIT Luqman Al Hakim Karang Bugis, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, belum lama ini.

Tampak hadir sejumlah tokoh diantaranya Ketua MUI Kota Balikpapan KH. Muhammad Kasim Pallanju, Direktur Yayasan Dai Mandiri Ust. Abu Ahmad, Lc, Ketua Dewan Pengurus Wilayah (DPW) Hidayatullah Kalimantan Timur Ust Dr H Muhammad Tang beserta jajaran, Direktur SIT Luqman Al Hakim, Muzakkir Usman Asyari, Direktur BMH Kaltim Muhammad Mundzir, SE, staf pengajar dan ratusan undangan.

Direktur Yayasan Da’i Mandiri, Ust. Abu Ahmad, dalam sambutannya, mengatakan program pelatihan dai mandiri merupakan program life skill training yang berdurasi short cut, hanya berjalan sekitar 10 bulan setiap angkatannya.

“Peserta Pelatihan berasal dari beberapa kota, bukan hanya dari Balikpapan atau Kalimantan Timur. Ada yang berasal dari Palu (Sulteng), Makassar (Sulsel) hingga Semarang (Jateng),” kata Abu Ahmad.

Abu Ahmad mengatakan, program pelatihan ini tidak menetapkan syarat-syarat yang berat untuk menjadi peserta. Diantara peserta, lanjur dia, bahkan ada yang belum mampu membaca Al Qur’an di hari pertama menjadi peserta pelatihan.

“Namun, dengan bimbingan yang intensif dari tim pengajar, peserta tersebut -Alhamdulillah- dapat membaca Al Qur’an dengan baik dalam beberapa pekan saja,” ungkap Abu Ahmad.

Dia menyebutkan, diantara kompetensi yang diajarkan dalam program ini adalah pengurusan jenazah, bekam dan thibbun nabawi, imam shalat rawatib, pengelolaan taman pendidikan Al Quran (TPA) dan lain sebagainya yang setalian dengan kecakapan dai di lapangan.

Sementara itu, Ketua DPW Hidayatullah Kalimantan Timur Ust Dr H Muhammad Tang, mengungkapkan rasa bahagianya atas dilakukannya sukses program dan penugasan dai yang dilakukan tersebut.

“Harapan umat untuk mendapatkan pencerahan keagamaan sangat besar bahkan cenderung komposisi antara demand dan supply dari harakah dakwah tidak berbanding,” imbuh Tang.

Hidayatullah sebagai organisasi dakwah dan tarbiyah, menurut Tang, terus menerus memikirkan agar gerakan dakwah ini mampu menyentuh seluruh lapisan masyarakat bahkan hingga ke pelosok sebagai konsekwensi dari mainstream Hidayatullah yaitu dakwah dan tarbiyah.

Doktor Pendidikan lulusan UIN Antasari Banjarmasinmenegaskan, pelatihan dan program pendidikan dai ini adalah wujud dari rasa tanggung jawab keummatan serta ekspresi kesyukuran serta terima kasih Hidayatullah terhadap umat Islam atas dukungan umat Islam terhadap gerakan dakwah dan tarbiyah Hidayatullah, secara khusus di Kalimantan Timur.

Kesempatan yang sama, Wakil Ketua MUI Kota balikpapan, KH. Muhammad Kasim Pallanju, dalam sambutannya menyampaikan apresiasi atas program pelatihan dai mandiri yang digagas oleh organisasi Hidayatullah ini.

“Sebagai seorang dai, harus memiliki karakter yang bijaksana dan santun terutama bila berhadapan dengan pihak yang berseberangan dengannya,” kata ulama berusia 81 tahun berasal dari Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan ini.

Dai juga, terang Pallanju, harus memberi ketauladanan karena para dai harus berada di garda terdepan dalam praktek-praktek keagamaan. Apalagi secara faktual, masih banyak praktek-praktek keagamaan di Kalimantan timur yang belum sejalan dengan prinsip agama yang benar.

“Sebagai seorang dai, wajib menjadikan sifat-sifat kenabian sebagai panduan dan barometer akhlaknya. Menjadi seorang dai harus mampu menjaga muru’ah diri terutama dari godaan-godaan dunia, semisal harta, kekuasaan hingga wanita,” pesan Kyai Pallanju.

Diantara uraian sambutannya, KH. Muhammad Kasim Pallanju menasihatkan agar para dai muda ini pandai-pandai dalam mencari pasangan hidupnya.

“Prinsip iman sebagai syarat utama menjadi suami/istri adalah syarat yang tidak boleh diremehkan karena gerak dakwah ini tidak boleh terganggu oleh pasangan hidup yang tidak mengerti resiko bergelut dengan dakwah secara totalitas,” pungkasnya.

Program pendidikan dai ini terselenggara atas dukungan berbagai pihak diantaranya Laznas Baitul Maal Hidayatullah, DPW Hidayatullah Kaltim, DPD Hidayatullah Balikpapan serta dukuangan tenaga pengajar dari berbagai latar belakang dan beragam bentuk dukungan lainnya. (ybh/hio)

Subscribe

Masukkan alamat email pada kolom bawah ini untuk mendapatkan pembaharuan artikel terkini www.Hidayatullah.or.id langsung di email Anda.