Perbankan Syariah Perlu Pahami Karakteristik Pasar

JAKARTA (Hidayatullah.or.id) — Majelis Reboan yang rutin dilaksanakan di DPP Hidayatullah Jakarta, Rabu (4/12) membahas masa depan perbankan syariah di era industri 4.0. Diskusi itu mengundang Head of Islamic Enterprise and Alliances Bank Muamalat Indonesia, Agus Andipratama Amir.

Dalam kesempatan itu, Agus menjelaskan bahwa ada kondisi riil yang harus dihadapi perbankan syariah selama kurun 10 tahun terakhir.

“Pertama, kalau kita bandingkan antara 2007 dengan 2017, jumlah Bank Umum Syariah (BUS) meningkat, dari 3 ke 13. Unit Usaha Syariah (UUS) dari 25 ke 21 (turun). Kemudian Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) dari 114 menjadi 167. Jadi dari sisi penyedia layanan jasa syariah naik sekitar 42 persen,” terangnya dalam rilis yang diterima media ini.

Dari data tersebut, Agus menjelaskan bahwa masa depan bank syariah ada pada kemampuan bank itu sendiri dalam memahami pasar.

“Sekarang karakteristik dari market invest sendiri seperti apa, karena satu-satunya cara untuk bank syariah bisa memberikan pelayanan terbaiknya adalah bila bank tadi mengerti karakteristik pasar yang dihadapi,” tegasnya.

Berbicara pasar memang terbagi dalam tiga bagian, dan satu di antaranya ada yang disebut loyalis syariah.

“Loyalis syariah adalah pasar yang berani mengatakan bahwa apapun kondisinya, apapun tantangannya, tiada industri keuangan lain bagi saya kecuali keuangan syariah. Masalahnya yang punya profil seperti ini hanya dua persen,” ungkapnya.

Maka tantangan perbankan syariah, menurutnya, harus memenuhi tiga hal. “Yaitu produk, harga, dan servis. Yang saya rasa sebagai konsumen, di mana pun, tiga variabel ini mutlak,” imbuhnya.

Di akhir sesi diskusi, host Majelis Reboan yang juga kepala Bidang Ekonomi DPP Hidayatullah, Asih Subagyo menegaskan, tantangan perbankan syariah harus dijawab secara bersama-sama oleh umat Islam sendiri.

“Market share (pangsa pasar) bank syariah memang meningkat, tetapi hingga Oktober 2019 ini masih di kisaran 6,04 persen. Artinya, mayoritas umat masih belum menjadikan bank syariah sebagai pilihan. Ini PR besar bagi umat yang harus segera dituntaskan. Dan ini tugas para ulama, dai, mubaligh dan lain sebagainya, untuk memberikan pencerahan ke umat,” tutupnya.(imw/hio)

Subscribe

Masukkan alamat email pada kolom bawah ini untuk mendapatkan pembaharuan artikel terkini www.Hidayatullah.or.id langsung di email Anda.