Terima KMA, Kemenag Harap STAI Al Bayan Hidayatullah Inklusif dan Wasathiyah

MAKASSAR (Hidayatullah.or.id) — Yayasan Al Bayan Hidayatullah Makassar secara resmi menerima dokumen Keputusan Menteri Agama (KMA) izin pendirian Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al Bayan Hidayatullah Makassar.

KMA institusi dan prodi untuk STAI Al Bayan diserahkan secara langsung oleh Direktur Pendisikan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) Kemenag RI, Prof Dr Suyitno MAg dan diterima Ketua Yayasan Al Bayan Suwito Fatah MM pada kegiatan silaturahmi dan penyerahan KMA di Hotel Teras Kita Jl AP Pettarani, Makassar, Kamis, 2 Rajab 1443 (3/2/2022).

Secara resmi, KMA STAI Al Bayan telah terbit sejak 2 September 2021 lalu untuk menyelenggarakan tiga program studi (prodi) Ekonomi Syariah, Tadris Matematika dan Pendidikan Guru Madrasah Ibtadaiyah (PGMI).

Dalam pidatonya, Prof Suyitno menjelaskan sebuah bahwa perguruan tinggi prinsipnya didirikan untuk memberikan pendidikan untuk semua lapisan masyarakat, tidak eksklusif untuk kelompok tertentu saja, tapi harus inklusif.

“Selain itu, Kemenag menegaskan agar STAI Al Bayan harus memperhatikan betul pengajaran kurikulum wasathiyah. Sehingga sarjana keluaran STAI menjadi duta-duta bangsa yang membawa nilai Islam wasatiyah dan inklusif,” tegasnya dalam rilisnya diterima media ini.

Senada dengan harapan pihak Kemenag, Suwito dalam sambutan sebelumnya lebih dahulu menegaskan STAI Al Bayan digagas dan didirikan untuk membawa misi Islam kaffatan linnas Rahmatan lil ‘alamin

“Yakni menjadi perguruan tinggi yang akan mencetak para sarjana yang akan memberikan kemanfaatan dan kemajuan Islam di NKRI,” jelasnya.

Mewakili Dewan Pembina dan jajaran pengurus Yayasan Al Bayan maupun Badan Pengelola STAI Al Bayan, Suwito, mengucapkan terima kasih atas kepercayaan Kemenag yang memberikan izin dan akreditasi untuk STAI Al Bayan.

“Kami juga mengharapkan bimbingan dan arahan agar STAI Al Bayan menjadi perguruan tinggi yang unggul dan mendapat kepercayaan dari masyarakat maupun pemerintah,” tambahnya.

Hadir mendampingi penyerahan KMA bagi STAI Al Bayan Kasubdit Kelembagaan dan Kerjasama PTKI Kemenag RI Muh Adib Abdushomad MAg MEd PhD dan Kasi Penjaminan Mutu Kelembagaan PTKI Kemenag RI Ahmad Mahfud MAg. “Agar STAI tumbuh dan tangguh jangan eksklusif dan perbanyak silaturahmi,” tambah Muh Abid.

Penyerahan KMA tersebut disambut antusias oleh seluruh pengurus Hidayatullah di Sulsel. Hadir jajaran Dewan Pembina Yayasan Al Bayan Ust Ir H Abd Majid MA yang juga sebagai Ketua Dewan Murabbi Wilayah Hidayatullah Sulsel dan Ust Drs H Ahkam Sumadiana MA, sekaligus mewakili Ketua Dewan Pembina Ust Dr H Abd Qahhar Mudzakkar MSi.

Nampak bahagia pula Dewan Pengawas Ust Drs Nasri Bukhari yang merupakan Ketua DPW Hidayatullah Sulsel yang hadir bersama jajaran pengurus DPW dan DPD serta anggota dewan pengawas Ust Drs Muhammad Kaisar juga merupakan Ketua DPD Hidayatullah Maros.

Dari unsur pemerintah hadir sebagai undangan menyaksikan penyerahan KMA tersebut pihak Kanwil Kemenag Sulsel, Dir Binmas Polda Sulsel, Kabag Binmas Kapolrestabes Makassar, Danramil Tamamanrea, Kepala Kemenag Makassar, Camat dan Kapolsek Tamalanrea.*/