[Khutbah Jum’at] Berangan Terlahir di Zaman Rasulullah dan Mensyukuri Iman

Khutbah Pertama

اْلحَمْدُ للهِ اَّلذِيْ جَمَعَنَا عَلَى حُبِّ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى حُبِّ مَا يُحِبُّ سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ، وَمَنْ يُحِبُّ سَيِّدَنَا مُحمد، ومَنْ أَحَبَّ صِرَاطَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَصْحَابِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَنْصَارِ سَيِّدِنا مُحَمَّدٍ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا أمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِخَيْرِ وَصِيَّةٍ عَلَّمَنَا سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ تَقْوَى اللهِ اْلأَحَدِ الصَّمَدِ فَهِيَ طَرِيْقُ اْلجَنَّةِ اْلمُؤَكَّدِ، فَقَدَ قَالَ اللهُ تَعَالَى ( يَاأَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ اَّلذِيْ خَلَقَكُمْ وَاَّلذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَ).

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Alhamdulillah. Bersyukur kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala atas segala nikmat-Nya yang dianugerahkan kepada kita semua. Nikmat kesehatan. Nikmat persahabatan. Nikmat persaudaraan. Nikmat ketenangan. Nikmat makan dan minum. Nikmat kecukupan.

Nikmat kehidupan dan amat banyak lagi nikmat lainnya yang tak mungkin dapat kita hitung dengan kalkulator jenis apapun. Dan terlebih lebih, yang paling utama, adalah nikmat iman dan Islam sehingga kita benar benar dilingkupi kebahagiaan tiada bandingan.

Kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala kita bermunajat, semoga shalawat dan salam tercurah kepada junjungan mulia Rasulullah Muhammad Shallallaahu ‘Alaihi Wasallam.

Beliau penunjuk pada jalan kebenaran, jalan keselamatan, jalan kegembiraan. Jalan yang penuh cinta dan pengorbanan. Beliau berkorban untuk kita dengan jiwa dan raganya. Beliau teladan kita dalam menjalani hidup dan kehidupan ini. Sosok yang selalu kita rindukan dan amat mencintai kita sebagai umatnya di akhir zaman ini.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Pernakah kita – atau, orang-orang di sekitar kita – berangan-angan, andai saja bisa terlahir di zaman Rasulullah, lalu hidup dan berjuang bersama beliau? Kita melihat beliau shalat, dan menirunya sepersis mungkin. Beliau berdoa, dan kita mengaminkannya.

Bila kita berselisih pendapat, Rasulullah hadir dan wahyu turun menyelesaikannya. Saat musuh datang, beliau membariskan kita dan memimpin pertempuran. Lalu, para malaikat turun, dan kemenangan teraih.

Ketika sebagian kita syahid dan Rasulullah mempersaksikan kita telah masuk surga atau dijemput bidadari, lalu sebagian yang lain pulang dengan membawa ghanimah. Bukankah semua ini terasa begitu menggairahkan dan penuh semangat?

Jamaah Jum’ah yang berbahagia

Sepertinya begitu. Tetapi, bila angan-angan itu kita kemukakan kepada salah seorang Sahabat Rasulullah yang sesungguhnya, belum tentu mereka akan senang. Salah satunya adalah al-Miqdad bin al-Aswad, pemilik julukan si Penunggang Kuda (faaris) andalan Rasulullah.

Jubair bin Nufair bercerita, bahwa pada suatu hari ada seseorang yang berkata kepada al-Miqdad, “Sungguh beruntung kedua mata Anda ini, yang telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Demi Allah, sungguh kami berharap andai bisa melihat apa yang telah Anda lihat dan menyaksikan apa yang telah Anda saksikan.”

Namun, beliau (al-Miqdad) terlihat tidak senang. Jubair berkata, “Saya merasa heran. Bukankah orang itu hanya mengatakan sesuatu yang baik?”

Lalu, al-Miqdad menghadap orang itu dan berkata, “Apa sebenarnya yang mendorong seseorang untuk mengangankan suatu momen yang telah Allah jauhkan darinya, padahal ia tidak pernah tahu – andaikan ia benar-benar menyaksikannya – bagaimana sikapnya di saat itu?

al-Miqdad melanjutkan perkataannya: “Demi Allah, sungguh telah banyak orang yang berjumpa langsung dengan Rasulullah, namun Allah menjungkalkan mereka ke dalam neraka Jahannam karena mereka tidak menjawab seruan beliau dan tidak pula membenarkannya. Mengapa kalian tidak memuji Allah, sebab Dia telah membuat kalian terlahir dalam keadaan tidak mengenal selain Tuhan kalian dan membenarkan apa yang diajarkan oleh Nabi kalian?

“Sungguh, Dia telah mencukupkan malapetaka besar itu pada generasi selain kalian. Demi Allah, sungguh Allah mengutus Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam dalam suatu kondisi yang paling berat bagi kebangkitan seorang Nabi, yaitu pada zaman kekosongan dari kenabian (fatrah) dan kejahiliyahan, dimana saat itu manusia tidak melihat ada agama yang lebih baik dibanding penyembahan berhala”

“Lalu, beliau datang membawa furqan yang memilah antara hak dan batil, serta memisahkan antara seorang ayah dengan anaknya; sampai seseorang bisa melihat (dengan jelas) bahwa ayah, anak atau saudaranya adalah kafir. Allah telah membuka segel hatinya sehingga ia beriman, dan ia tahu persis bahwa jika ia mati (dalam keadaan seperti mereka) pastilah ia masuk neraka.

“Maka, ia tidak akan senang sebab ia tahu bahwa orang-orang yang dicintainya itu justru masuk neraka. Inilah makna firman Allah, “Orang-orang yang berdoa: ‘Wahai Tuhan kami, anugerahilah kami istri-istri dan anak-anak yang menyenangkan pandangan mata kami.” (Qs. al-Furqan: 74). [Hadits riwayat Ahmad. Isnad-nya shahih].

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Jadi, angan-angan seperti itu ternyata tidak layak dan belum tentu baik. Mari kita renungkan faktanya. Dalam peristiwa Hijrah, kaum muslimin hanya berjumlah ratusan dari ribuan penduduk Makkah. Di Perang Badar, 313 kaum muslimin harus berhadapan dengan kaum kafir yang tiga kali lipat jumlahnya.

Peristiwa serupa kembali terulang di medan Uhud, Khandaq, Tabuk, dan lain lain. Lalu, ada ratusan ribu manusia dari Syam dan Mesir yang berbaris menghadang Islam, dikomandoi Kaisar Byzantium. Kishra Persia juga tidak tinggal diam dan mengirim pembunuh bayarannya ke Madinah, untuk menghabisi Rasulullah.

Di seantero Semenanjung Arabia pun tersebar banyak kabilah yang mayoritas tidak memihak Islam. Belum lagi makar kaum Yahudi dan munafik di Madinah, Tayma’ atau Khaibar.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Bila kita benar-benar terlahir dan hidup di zaman Rasulullah itu, berapa persen peluang kita untuk berpihak kepada Rasulullah? Atau sebaliknya, kita justru menjadi orang lemah yang tidak bisa berbuat apa-apa selain mengekor keyakinan dan kecenderungan mayoritas orang di sekitar kita?

Lihatlah, jutaan manusia di zaman itu justru berdiri di barisan kaum kafir, entah pasif maupun aktif, dan banyak diantaranya dijungkalkan oleh Allah ke jurang Jahannam. Rasa-rasanya kita pun akan sama saja dengan mereka. Astaghfirullah!

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Maka, daripada mengharapkan sesuatu yang belum tentu baik, alangkah tepat jika kita mensyukuri iman karunia Allah ini. Bukankah ia sebuah keberuntungan dan berkah? Bukankah Allah telah menghadiahi kita keimanan tanpa harus bersimbah-darah menghadapi seluruh dunia seperti para Sahabat?

Tidakkah cukup bagi kita pujian Rasulullah kepada orang-orang yang beriman kepada beliau, meskipun tidak sempat berjumpa secara langsung?

Diceritakan oleh Abu Jumu’ah – seorang Sahabat – bahwa pada suatu hari para Sahabat makan bersama Rasulullah, dan diantara mereka terdapat Abu ‘Ubaidah bin al-Jarrah. Abu ‘Ubaidah bertanya, “Wahai Rasulullah, adakah seseorang yang lebih baik dari kami? Kami masuk Islam dan berjihad bersama Anda.”

Rasulullah lantas menjawab, “Ya, ada. Mereka adalah kaum yang hidup sesudah kalian, yang beriman kepadaku walaupun tidak melihatku. Hadits ini diriwayatkan Darimi, Ahmad, dan al-Hakim. Sanad-nya shahih.

Akhirnya, sudah sepatutnya kita bersyukur atas limpahan rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada kita. Daripada mengharapkan sesuatu yang belum tentu baik, alangkah tepat jika kita mensyukuri iman karunia Allah ini karena ini adalah sebuah keberuntungan dan berkah.

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menghadiahi kita keimanan tanpa harus bersimbah-darah menghadapi seluruh dunia seperti para Sahabat? Wallahu a’lam.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

Khutbah Kedua, Penutup, dan Doa

إِنَّ الْحَمْدَ لِلّٰهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِنِ الصَّادِقِ الْوَعْدِ الْأَمِيْنِ، وَعَلٰى إِخْوَانِهِ النَّبِيِّيْنَ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَارْضَ اللهم عَنْ أُمَّهَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ، وَآلِ الْبَيْتِ الطَّاهِرِيْنَ، وَعَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ، أَبِيْ بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيٍّ، وَعَنِ الْأَئِمَّةِ الْمُهْتَدِيْنَ، أَبِيْ حَنِيْفَةَ وَمَالِكٍ وَالشَّافِعِيِّ وَأَحْمَدَ وَعَنِ الْأَوْلِيَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ،

فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ فَاتَّقُوْهُ، وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلٰى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا، اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلٰى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلٰى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَاتَّقُوْهُ يَجْعَلْ لَكُمْ مِنْ أَمْرِكُمْ مَخْرَجًا، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ.

Ust. M. Alimin Mukhtar