AdvertisementAdvertisement

‘Israel’ Hancurkan 1.000 Masjid di Gaza Sejak 7 Oktober

Content Partner

GAZA (Hidayatullah.or.id) – Kementerian Wakaf dan Urusan Agama di Gaza mengumumkan pada hari Ahad, 9 Rajab 1445 (21/1/2024) bahwa pasukan penjajah ‘Israel’ telah menghancurkan lebih dari 1.000 dari 1.200 masjid di wilayah tersebut sejak 7 Oktober 2023.

Menurut kementerian, rekonstruksi masjid-masjid ini akan menelan biaya sekitar $500 juta.

Kementerian mengatakan pasukan ‘Israel’ juga menghancurkan Gereja Ortodoks Yunani dan gedung komite zakat, sekolah pengajaran Al-Qur’an dan kantor pusat Bank Wakaf.

Kementerian menambahkan bahwa serdadu ‘Israel’ membunuh lebih dari 100 khatib, imam, dan muazin sejak perang di wilayah kantong yang terkepung itu dimulai pada 7 Oktober.

Sengaja targetkan masjid untuk sabotase perannya

Sejak awal agresi brutalnya di Jalur Gaza, serdadu penjajah ‘Israel’ telah mengarahkan kemarahan dan kebenciannya terhadap masjid. Menargetkan masjid-masjid itu dengan rudal untuk meratakan mereka, mengabaikan semua pertimbangan kemanusiaan, hak asasi manusia, dan agama yang dijamin oleh konvensi internasional mengenai kesucian tempat ibadah dan simbol keagamaan.

Mungkin hal ini tidak mengherankan karena mereka yang melanggar kehidupan ribuan orang yang tidak bersalah tanpa batasan moral dan etika tidak akan menghormati rumah Allah. Namun, pertanyaannya: mengapa ‘Israel’ sengaja menargetkan masjid?

Ahmed Al-Shahrouri—seorang profesor hukum Islam, dalam jawabannya atas pertanyaan yang diajukan kepadanya oleh Palestinian Information Center—percaya bahwa penargetan masjid oleh ‘Israel’ merangkum narasi ketakutan yang dimiliki musuh-musuh Islam terhadap masjid-masjid tersebut. Dia menekankan bahwa kampanye jahat terhadap masjid adalah kampanye lama Barat, Tentara Salib, dan Talmud.

Al-Shahrouri menekankan musuh mengetahui peran masjid dan mengetahui bahwa masjidlah yang memupuk barisan perlawanan. “Musuh kita mengetahui bahwa orang-orang yang melaksanakan salat berjamaah di masjid adalah orang-orang yang peduli terhadap bangsa mereka.”

Ia mencatat bahwa “desakan untuk menghancurkan masjid-masjid adalah tindakan langsung yang menyabotase peran masjid.”

Ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa “musuh-musuh kita telah berusaha untuk menghancurkan peran masjid dalam kehidupan sipil, itulah sebabnya mereka membungkam suara-suara dan memberlakukan undang-undang yang mencegah para khatib untuk mengatakan apa yang mereka inginkan dan mencegah khatib untuk berkhotbah kecuali dengan izin terlebih dahulu dari pemerintah dan negara-negara yang tunduk pada musuh mereka dan tidak punya pilihan selain mendengarkan dan menaatinya.”

Menargetkan jiwa dan raga bangsa

Dia menyimpulkan, “Bahaya ini telah kami peringatkan berulang kali selama bertahun-tahun ketika kita berbicara tentang peran masjid dalam melakukan pembalasan terhadap musuh. Oleh karena itu, musuh ingin menutup masjid-masjid kita. Saat ini, mereka menutup masjid dalam hal signifikansi fisik dan spiritualnya, dan mereka menargetkan masjid tersebut sama seperti mereka menargetkan sekolah dan rumah sakit.”

Al-Shahrouri menggali lebih dalam analisisnya mengenai penargetan ‘Israel’ terhadap simbol-simbol ini, dengan mengatakan, “Perawatan jiwa dilakukan di masjid dan sekolah, jadi menghancurkan masjid sama dengan menghancurkan sekolah, dan perawatan tubuh diwakili oleh rumah sakit, jadi mereka menghancurkan rumah sakit.”

Ia menggarisbawahi bahwa musuh tidak ingin meninggalkan makna kehidupan material maupun spiritual di dunia bangsa Muslim ini.

Rahasianya terletak pada pembentukan semangat individu yang berjuang

Al-Shahrouri mengirimkan pesan kepada ‘Israel’: “Lakukan sesukamu, bakar sesukamu, dan hancurkan sesukamu karena rahasianya tidak ada di tembok, rahasianya tidak ada di semen, dan rahasianya tidak ada di atap. Sebaliknya, rahasianya terletak pada jiwa-jiwa murni yang bangkit melampaui tembok dan bangunan, roh-roh aktif yang tidak dapat Anda bunuh keefektifannya, jihadnya, atau ketabahannya.”

Abu Ubaidah bertanya-tanya, “Apa yang akan dilakukan oleh teknologi rudal, tank-tank yang dibentengi, dan pesawat modern dengan senjata mematikannya melawan kekuatan seorang pejuang beriman yang menghabiskan dua bulan atau lebih di daerah ribathnya, menunggu pasukan yang maju, menunggu kemenangan atas musuhnya, melaksanakan misinya, dan percaya pada keadilan tujuannya?”

Abu Ubaidah mengatakan, “Ini adalah kewajiban Mujahidin untuk memberi tahu dua miliar Muslim di dunia bahwa penjajah Zionis dalam waktu 100 hari menghancurkan sebagian besar masjid di Jalur Gaza, menodai, membakar, menghentikan azan dan salat dalam sebuah perang agama yang nyata, sebagai kelanjutan dari apa yang dimulai oleh geng-geng agama Zionis dalam perang mereka melawan Masjid Al-Aqsha.”

Abu Ubaidah menyerukan dunia Arab dan Islam untuk “membacakan doa Qunut” di semua masjid dan memanjatkan doa untuk kemenangan para pejuang perlawanan. (PIC)

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Indeks Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img

Baca Terkait Lainnya

- Advertisement -spot_img