AdvertisementAdvertisement

Peran Komunikasi Penting dalam Dunia Dakwah di Era digital

Content Partner

PEKANBARU (Hidayatullah.or.id) — Kepala Biro (Karo) Admininstrasi Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Sekretariat Daerah Provinsi (Setdaprov) Riau, Zulkifli Syukur mengatakan bahwa dakwah tidak hanya dimaknai sebagai proses transformasi ilmu agama saja, akan tetapi nilai-nilai Islam yang disyiarkan adalah nilai-nilai yang dapat bersinggungan dengan perkembangan zaman, salah satunya era digital.

Hal itu disampaikannya pada acara pembukaan Rapat Kerja Wilayah (Rakerwil) Hidayatullah Riau sekaligus Seminar Hukum Nasional di Hotel Resty Menara, Pekanbaru, Sabtu, 28 Jumadil Akhir 1444 (21/2023).

Menurutnya era digital merupakan era dimana masyarakat masuk ke dalam gemuruh banjir informasi yang mengakibatkan masyarakat mengalami gegar budaya dan kesulitan mengambil makna dari setiap informasi yang bertebaran.

“Dakwah di era digital harus mampu mengakomodir kepentingan masyarakat yang bergerak ke arah “budaya massa”. Maka dari itu, perlulah dilakukan strategi dan metode dakwah yang humanis dan terbarukan,” kata Zulkifli Syukur seperti dilansir laman Pemprov Riau.

Zulkifli Syukur menjelaskan bahwa metode dakwah terbarukan adalah dakwah melalui media digital. Konsekuensinya adalah dai harus mampu mengembangkan soft skill dan menguasai teknologi sehingga metode dan materi dakwah yang disampaikan bersifat modern.

“Tentunya metode dakwah terbarukan ini memberikan peluang bagi para dai untuk mendokumentasikan seluruh kegiatan dan dinamika kehidupan umat Islam yang sedang berkembang pada saat ini,” terangnya.

Sejalan dengan tema Seminar Nasional Hukum “Dakwah Cerdas Hukum di Era Digital” yang diselenggarakan oleh Hidayatullah Provinsi Riau.

“Tentunya kita berharap terjadinya peningkatan cara berkomunikasi oleh para dai dalam memberikan edukasi tentang hukum di era digital kepada masyarakat,” harapnya.

Ia berpendapat bahwa komunikasi memiliki tiga peran penting dalam dunia dakwah di era digital. Pertama membantu dai dalam memahami karakter masyarakat di era digital.

Kedua, terangnya, memastikan sampainya pesan dakwah kepada masyarakat secara efektif. Ketiga, berperan dalam penyampaian pesan dakwah untuk semua segmen masyarakat di era digital.*/Sam

- Advertisement -spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Indeks Berita Terbaru

Manifesto Masjid Nabi dalam Perkuat Arus Dakwah Berbasis Pengembangan Masyarakat

JAKARTA (Hidayatullah.or.id) -- Dewan Pengurus Pusat (DPP) Hidayatullah bekerjasama dengan Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Baitul Karim Gedung Pusat Dakwah...
- Advertisement -spot_img

Baca Terkait Lainnya

- Advertisement -spot_img